Sujud terkhusyuk..

Kejadian ini merupakan salah satu dari sekian banyak perbuatan memalukan yang pernah gue lakukan sepanjang hidup gue. Kejadian ini berlangsung sekitar 10 tahun yang lalu, pada saat gue duduk di kelas 3 tsanawiyah (setara SMP) di pesantren Darunnajah, Ulujami, Jakarta. Kehidupan persantren yang sangat hectic membuat badan gue mudah lelah dan loyo.. dan hasilnya jadi mudah mengantuk. Bayangin aja.. jadi waktu itu, jadwal kegiatan gue sebagai anak santri adalah sebagai berikut:

  1. Bangun 10 menit sebelum adzan subuh dan harus sampai di Masjid sebelum takbir pertama sholat.
  2. Setelah sholat subuh, ada kholaqoh (baca quran bersama) selama setengah jam
  3. Sarapan pagi dan berngkat ke sekolah (masuk sekolah jam 7.00 pagi)
  4. Istirahat siang, Sholat Dzuhur wajib di Masjid, dan harus sampe masjid paling lambat ketika Imam menyerukan salam. (ada keringanan karena tdk wajib jamaah dengan imam inti)
  5. Pulang sekolah jam 15.00 dan bersiap sholat ashar di masjid, dan wajib sampai di masjid ketika rakaat ke-2
  6. pukul 16.00 ikut ekskul pasukan inti pramuka sampai jam 5(ini suh ga semua santri)
  7. jam 5 main beli baso.. masih di lingkungan pesantren sambil nunggu adzan maghrib
  8. Sholat maghrib wajib berjamaah dan harus sampai masjid sebelum ikomat
  9. selesai sholat maghrib kholaqoh lagi selama setengah jam
  10. sholat isya dan setelah nya wajib ikut “mutaroddifaat” (pemberian kosa kata baru bahasa arab yang harus dipakai di lingkungan pesantren)oleh Qismul Lughoh (bhs arab:divisi bahasa) dari organisasi siswa di pesantren
  11. kembali ke kamar masing-masing di asrama, belajar, ngerjain PR,untuk sekolah besok serta menghapal surat-surat dari Juz amma yang harus disetor ke wali kelas tiap harinya (di luar jam sekolah)

Nah, tentunya dari segala aktivitas yang padat ini, membuat gue agak alergi sama bangun pagi… karena saking capeknya dan sepertinya tidur tidak pernah lama. Hingga datang suatu subuh yang menyebalkan. Deringan beker mulai kedengeran ditelinga gue..mulai dari personel kamar tidur gue yang berjumlah 14 orang dengan macam bunyi beker yang berbeda beda.. mulai dari ”kukuruyuuuuukkkkkk…..”, “tinunit..tinunit..tinunit….”, sampe yang..”assalamualaikum… bangun bangun bangun….” aaaaaargh…. this driving me crazy… namun gue tetep berusaha menutupi kuping gue dengan bantal dan terus berusaha untuk kembali menikmati tidur gue.

Sampe datanglah Qismul Amr (itu bahasa arab dari divisi keamanan) Pesantren yang kerjaannya “nggerebek” tiap kamar di Asrama untuk bangun Sholat subuh. Hya.. gw lupa siapa tuh nama kk kelas gue yang saat itu menjabat menjadi salah satu personel “pasukan pengganggu tidur” gue (haha) yang pasti tampangnya serem dan suara nya keras! Dan juga sangat khas dengan “sabetan” sejadah yang lumayan bikin pantat gue pegel linu. “Qumiii….!!!!!” (b. arab, kata perintah untuk wanita yang artinya: Bangun!!), sontak terkaget kaget gue langsung duduk dari tempat tidur gue karena, buset.. selain suara nya yang kenceng, kaki gw disabet sejadah bo!! sadis tuh orang.. yah walopun ga sakit siiih.. cuma cukup membuat gw shock! Dan dengan mata masih kebuka dikit, gw dengan tertatih tatih mengambil perangkat sholat gue, dan ternyata temen sekamar guw yang 13 orang itu udah pada raib! Ternyata gue yang paling susah dibangunin.
Dan sampailah gue ke Masjid.. pas adzan sudah selesai, dan terlihat para jamaah sedang melakukan sholat Qobliyah Subuh, dan gue masih tertatih berjalan ke ruang wudhu.. dan selesai wudhu, gue dapat shaf agak belakang dimana orang-orang disamping gue adalah juga temen-temen gua tapi kami beda kamar. Sholat pun dimulai.. dan sambil tak hentinya menguap.. gue terus berusaha sholat dengan khusyuk dan sangat khusyuk..
Namun, apa yang terjadi setelah ini? Setelah gue bangun dari sujud gue yang “khusyuk” itu… secara ajaib, jamaah masjid sudah RAIB! Dan matahari sudah bersinar dengan gagahnya!!! ternyata gue ketiduran pas sujud, dan sial nya.. temen-temen di samping gue pas sholat tadi kagak ada yang bangunin!!! aaaarghhhh… rese emang. Malu sih untuk keluar dari masjid, karena udah mulai banyak terlihat santri-santri rapih memakai seragam dan siap berangkat sekolah! Dan gue dengan wajah yang gue tutpi sama mukena.. dengan MALUUUU nya terus jalan menuju asrama, dan ypu know what? Jelas aja.. nyampe asrama, temen-temen pada ngetawain gue yang ketiduran di mesjid pas sholat subuh.. dan salah satu dari mereka nyeletuk: “gile… khusyuk banget sujud loe, sampe-sampe baru kelar sholat sekarang???? “
yah memang.. Sujud yang lama itu belum berarti Sujud yang KHUSYUK!

Please follow and like us:

Abang “ager-ager” tidak selalu menjual ager-ager

Hmm.. masa kecil gue bahagia, sekalipun cerita pada masa kecil gue tidak selalu membanggakan namun kalo diinget, segala kelakuan gue yang tidak membanggakan ini selalu membuat gue geli.. ketawa sendiri kaya orang gila kalo gue mengingatnya.

Yah.. namanya juga anak kecil, jadi semua kebodohan serasa bisa diampuni. Kebodohan pertama yang ingin gue sampaikan di sini justru sebuah “prestasi” yang membanggakan. Apakah itu? Jadi gini, waktu SD, di saat temen-temen gue demen jajan makanan makanan aneh ala “foodcourt” sederhana sebuah SD negeri yang kondisi nya cukup memprihatinkan, gue punya minat lain dalam membelanjakan duit jajan gue yang saat itu cuma seratus rupiah. Gue merasa tertantang saat gue menghampiri tukang ager-ager yang juga menjual pernak pernik berupa mainan plastik,orang-orangan, sampe jepit rambut, namun tunggu dulu.. bukan itu yang membuat gue tertarik. Yang membuat gue mendekat adalah saat ada kk kelas gue lagi main “tebak gambar” yang ditempel di meja gerobak si abang ager-ager (julukannya abang ager2,padahal yang dijual bukan itu), nah.. permainannya sangat mudah.. di meja itu ditempel beragam gambar binatang yang disusun secara kotak-kotak dan diurutkan berdasarkan angka (no.1 singa, no.2 kambing dst…) nah disamping itu, si abang ager2 punya kopian gambar binatang itu yang tidak ditempel di meja namun disusun ditangannya untuk dikocok, setelah dia kocok itu susunan gambar, kita boleh milih secara acak satu gambar dari tangannya (gambarnya dari bahan kertas karton) lalu setelah kita pilih, gambar tsb blom boleh kita lihat, tugas kita adalah menempelkan gambar tertutup itu pada salah satu gambar binatang yang ditempel di meja, nahhh kalo sampe gambar yang kita tempel sama dengan gambar yang ada di meja tersebut, maka kita menang.. dan dapet 1 mangkok ager-ager dan uang 50rupiah.. dan harga untuk ikut bermain itu adalah kalo ga salah 50 rupiah. Pada saat itu segerombolan anak laki-laki mengerubungi si abang ager-ager, praktis gue cewek sendiri, dan gue tertarik sama permainan tersebut.. “okeh bang… gue ikutan ‘masang’” gue kasih dah tuh sisa duit beli es yang tinggal 50 rupiah, dan gue mulai konsentrasi memilih kartu yang udah dikocok sama abang ager, dan selanjutnya gue tempel tuh kartu di atas gambar komodo.. dan… YAP!!kartu yang gue ambil dari hasil kocokan abangnya juga bergambar komodo!!yess… gue menaaaaang… haha.. duit 50rupiah gue bisa balik, trus gw juga dapet ager, tapi terlebih lagi gue mendapatkan kemenangan..

Pada saat itu gue blom tau kalo itu termasuk judi (masih kelas 3 SD), tapi gue udah sering denger apa itu judi. Pas main “tebak gambar” itu kayaknya sih gue ga ngerasa salah.. malah bangga, sampe beberapa kali gue datengin tuh abang ager2.. dan terus menang, sampe abangnya bete’. Namun suatu hari, tetangga gue ada yang ngeliat kalo gue mainan itu, dan gue udah diperingatin… “mia.. eh… main apa itu?? ga boleh!!” namun gak gue indahkan perkataannya, terus aja gue “masang” ke abang ager-ager.. sampe-sampe temen gue dengan tampang ketakutan, lari ke arah gue, dan sambil terengah-engah dia bilang” woi mia… ada bokap lo!! cepetan kabur….!!!” waduh… lalu dari kejauhan, gue liat bokap gue bawa sapu sambil manggil-manggil nama gue dan berlari ke arah gue.. (tamat dah riwayat gue!!) secara otomatis, gw langsung tinggalin tuh abang ager-ager dan berlari se kencang-kencang nya… karena di belakang gue bokap gue dengan wajah sangat murka dan membawa sapu mengejar gue dengan sangat nafsunya.. gue takut ampun2an.. dan akhirnya gue ketangkep juga.. sekalipun ga dipukul pake sapu, tapi sebagai hukumannya gue ga boleh maen sepulang sekolah selama beberapa hari dan semua temen gue diultimatum untuk menghadang gue saat hendak kembali menghampiri abang ager-ager itu.

Yap.. memang sesuatu yang membanggakan tidak selalu berada di jalur yang tepat, sekalipun tetep aja.. gw pada saat itu Banggaaaaaaaaaaaa banget udah bisa ngalahin abang ager-ager sialan yang udah ngeracunin otak anak SD dengan jadi bandar judi yang “berkedok” abang ager2! ck…ck…..

Pesen gue di sini, hmh.. hati-hatilah untuk setiap orang tua, karena sekalipun gue dididik sangat baik di rumah, tetep aja.. peluang untuk rusak bisa dateng dari mana aja. Bukan bermaksud merendahkan SD gue dulu, namun.. sekolah dengan budget rendah ini memang sangat berpeluang didatangi “setan2” berupa orang dewasa yang menawarkan “mainan” karena tidak ada pengamanan yang ketat seperti di sekolah swasta yang mahal harganya. Namun, perkiraan ini tidak selalu tepat kok, karena dari SD tempat gue sekolah, banyak juga yang sukses dan berprestasi. Intinya, didik dan awasi anak anda! Dan jangan lupa tetap banyak berdoa agar anak anda selamat dunia akhirat. Hehe..

Please follow and like us:

Jadi Arsitek gara-gara Pelajaran Bahasa Indonesia kelas 3 SMU

Apabila ditanya, kenapa anda menjadi arsitek? Hampir semua temen gue menjawab, arsitek adalah cita-cita nya dari kecil. Namun, yang terjadi terhadap gue tidak demikian, karena ide untuk nekad jadi Arsitek muncul waktu gue kelas 3 SMU saat ada tugas pelajaran Bahasa indonesia yang tema nya adalah “mengajukan cita-cita” dan seluruh murid harus maju ke depan kelas untuk mempresentasikan cita-citanya. Tugas itu diberi jangka waktu selama satu minggu, namun.. selama hampir tugas itu mencapai deadline nya, gw blom juga punya cita-cita atau terlalu banyak cita-cita yang ada di otak gue, sebut aja.. diplomat, psikolog, pengacara, bahkan sampe jadi dancer juga terlintas di benak gue.. wah, kenapa tugas B.indonesia kali ini susah banget yak???fiuh… sampe akhirnya, gue iseng nonton TPI (Stasiun TV yang paling jarang gue tonton) pas.. lagi ada tayangan “discovery channel” yang menampilkan kemegahan Masjid Aya Sofia , Turki. Saat itu, narator nya membahas bangunan masjid tersebut dengan sangat detail, dia mendeskripsikan konstruksi bangunan itu dengan bahasa yang sama sekali gw kagak ngarti!haha… mulai dari perhitungan kubah, pengaplikasian material emas.. teknologi membangun yang agak unbelievable di masa itu.. bla.. bla…bla.. sontak membuat gue terbengong dan ternganga krn terkagum… dan mulai muncul khayalan2 dan pernyataan aneh! Gw mulai bertanya..”gile.. hebat banget tuh arsiteknya, kok bisa bikin bangunan kaya begitu..wah.. keren lagi nama nya “Aya sofia””! Naluri narsis gue mulai mendominasi.. karena ada nama “sofia” nya gue mulai senyam-senyum gak jelas..dan mulai menyimpulkan.. bahwa ini adalah pertanda buat gue.. “bangunan Masjid megah, arsitek, Aya sofia” sippp!!!! 3 kata tersebut merupakan key words, kalo gue harus jadi arsitek, mm.. minimal biar tugas B.Indonesia gue bisa dikerjain (minimal aman gue..hehe). Dan bener aja, pas maju ke depan kelas, gue dengan PD nya menyebutkan.. “cita-cita saya adalah Arsitek! Karena arsitek bisa bikin bangunan yang cantik dan megah, seperti Masjid Aya Sofia yang saya liat di acara discovery channel beberapa hari lalu..bla..bla..bla…” sejenak.. dengan gaya super PD gue, temen sekelas gue bikin terhipnotis sama presentasi gue untuk jadi arsitek (haha.. hiperbolis), namun sayangnya.. cita-cita untuk menjadi arsitek hanya sampai saat itu saja, karena setelah itu gue nggak berpikir jauh untuk konsisten bercita-cita sebagai arsitek. Namun, apa bisa dikata.. dasar takdir.. saat harus mengikuti ujian SPMB, lagi-lagi gue dibentur sama urusan cita-cita, dan lagi-lagi gue bingung, karena yang gue inginkan semua nya ada di jalur IPS, sedangkan gue masuk jalur IPA dan sudah mengambil les intensive yang jalur IPA dan jujur saja, gw males banget ikut SPMB dgn pilihan IPC karena selain formulirnya lebih MAHAL, intensive nya juga MAHAL, gue juga harus belajar lagi pelajaran IPS.. sedangkan otak gue aja udah penuh sama pelajaran IPA yang bagi gue cukup membuat hidup gw rumit(haha). Yap.. akhirnya ide nakal gue mulai muncul, dan gue hanya akan memilih jurusan (untuk kuliah) yang SPMB nya pake jalur IPA tapi jurusan IPA itu sendiri.. ga terlalu dominan IPA nya! Nah.. Jurusan Apakah itu??? mulai deh gue telusuri, dari fakultas kedokteran..hm.. ga bisa, ini banyak banget pasti unsur-unsur biologinya!ahh.. gue gak demen, trus fakultas Teknik.. ada elektro,teknik informatika, sipil, eeeh… ARSITEKTUR! Hehe ketemu lagi neh gue sama dia! Bah, pas banget neh… SPMB bisa tetep ambil IPA, tapi jurusannya gak terlalu banyak IPAnya! Pasti nih kerja nya gambar2 doang neh…. !!asyik-asyik.. cocok2 nih!berhubung gue juga suka gambar.. walopun gambar nya gambar kartun. Sampe akhirnya, pilihan itu membawa gue masuk ke Universitas Brawijaya, Fakultas teknik, Jurusan Arsitektur. Dan.. hya.. selama hampir satu semester menjalani kuliah, gue berasa di NERAKA..wahahahaha…mulai dah gue kepikiran ke masa SMA.. yang gue pikir, arsitektur itu asyik karena ga terlalu dominan pelajaran IPA nya!tapi.. hadoh biooong.. kaga gini-gini amat kaleee… buset dah!tugas nya banyak banget, tidur jadi jarang, mandi juga jarang.. ampun deh gue, berat badan susut, kecantikan pun memudar(halah)!maka.. gue berpikir untuk pindah jurusan, dan memberanikan diri bilang ke ayah untuk pidah kuliah. Namun, kenyataan memang tidak seindah harapan!emang udah takdir kali ya.. yang ada pas pulang ke rumah, gue disidang sama Ayah, Ibu, dan Kak iwan(kk gue), mulai dah.. perkataan2 diplomatis nan menyindir keluar dari mulut mereka, mulai dari Ayah: “kamu mau pindah jurusan, ya udah pindah aja, nanti sampai kapanpun kamu ga akan bisa konsisten, ayah ga suka cara kamu karena ayah ngebebasin kamu mau pilih jurusan apasaja, tapi apa? Kamu udah milih tapi kamu ga bisa konsisten” lalu dari Nyokap gue “kamu itu ya, ga pernah berusaha nyenengin hati orang tua, dari dulu disekolahin adaaa aja masalahnya, terselah lah, capek ibu bilangin kamu, kamu pikir cari duit itu gampang, sampe kamu mau nyia-nyiain uang kuliah kamu selama 1 semester, emang kamu pikir ayah itu kerja apa??” lalu dari kk gue..”de.. gue tuh lebih parah daripada elo,gw kuliah ga sesuai sama bidang gue pas SMA, lo tau gue SMA jalur Bahasa, sekarang gue ambil fakultan pertelevisian,lo kira ga susah?tapi gw usaha terus! Ga kaya elo, baru gitu aja udah nyerah!” ya…ya..ya… nyerah deh gue, ditambah setelah itu, pacar gue ikutan nyidang dengan cara yang lebih halus, dia bilang.. “ya Allah mia.. aku tuh sampe Nadzar Puasa senin-kamis selama sebulan karena saking senengnya kamu keterima SPMB, kok mia ga bisa bersyukur??” hiks..hiks (inget itu semua bikin gue mau nangis).. dan, ya ya.. batal lah sudah, terhapus lah dengan cepat dari benak gue untuk pindah jurusan, dan mulai menerima dengan ikhlas.. bahwa lembur, bikin maket, autis di depan komputer, akan menjadi bagian dari tulang rusuk gue. Semenjak saat itu (cie.. kok dramatis gitu sih) gue mulai “mendalami” bidang arsitektur, walaupun tidak mudah dan terengah2,gw tetep bertahan..walaupun niat “murtad”dari jurusan ini selalu aja muncul, tapi emang takdir..ketika mulai mencari pekerjaan (pas semester2 akhir), gue udah nyoba melamar pekerjaan yang bukan di bidang arsitektur, namun.. tetep aja..dan gw ga ngerti kenapa malah gue keterima kerja sebagai arsitek! Padahal itupun temen gue yang ngelamarin..dan tu terjadi terus sampe ketika gue lulus.. masih ngotot juga nih mau keluar dari bidang arsitektur, tapi tetep aja.. lagi-lagi gue keterima di perusahaan yang membutuhkan arsitek! Subhanallah.. semenjak itu gw mulai yakin, bahwa.. Allah memang mempercayakan bidang ini ke gue, sekalipun waktu kuliah gw bukan mahasiswa cemerlang dan gue sering merasa ga berbakat untuk menjadi seorang arsitek. Namun, apa bisa dibilang.. itu lah kuasa Allah, yang sebesar apapun kita coba melawan, tetap tidak akan bisa, tetap aja gw diarahkan untuk menjadi arsitek bahkan from the very first time (tugas B. Indonesia)hehe.. Sekarang, gue udah menikmati hidup di “alam” arsitektur, bahkan gue memutuskan untuk lebih mendalami ilmu di bidang ini dengan melanjutkan kuliah di jenjang Pasca Sarjana. Terimakasih Tuhan.. sungguh rencana-Mu adalah yang terbaik buat kami sekalipun pada awalnya kami tidak yakin bahwa itu yang terbaik. 🙂

Please follow and like us: